Lukisan Viral Petugas Kebersihan Di Depan Kabah

Zonaindonesia.id- Sebuah lukisan viral di media sosial. Lukisan itu terinspirasi dari kisah nyata seorang petugas kebersihan di Masjidil Haram.

Nabila Abduljadayel, seorang seniman dan duta untuk bantuan kemanusiaan dari Arab Saudi, yang melukisnya.

Nabila dengan apik menggambarkan situasi terkini di masjid yang didatangi ribuan umat Islam itu.

Dia berhasil menangkap kekosongan, keheningan, dan kontemplasi di Masjidil Haram selama lockdown karena virus Corona.
Lukisan itu betul-betul mencerminkan keputusan bersejarah yang diambil oleh otoritas Arab Saudi untuk menutup Masjidil Haram dengan melarang salat di area itu untuk melindungi orang dari infeksi.
Nabila memberi judul lukisan itu dengan

“Wasjud Waqtarib”. Seorang petugas kebersihan yang berlutut di depan Ka’bah. Dia menjadi satu-satunya jamaah di sana.

“Inspirasi karya ini didasarkan pada momen yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tiada bandingnya ketika saya sadar bahwa untuk pertama kalinya dalam hidup saya tidak dapat mengunjungi Masjidil Haram,” ujar Nabila seperti dikutip Siasat.

“Itu membuat saya menyadari betapa suatu kehormatan, hak istimewa, dan berkah untuk bisa bisa berada di sana,” dia menambahkan.
Dan, ternyata justru sosok-sosok yang sebelumnya, bisa jadi, disepelekan yang tetap bisa mengunjungi Ka’bah saat virus Corona mewabah.

Mereka adalah petugas kebersihan masjid.
“Para pekerja anonim tak bernama dan tak berwajah yang sama itu, yang cenderung kita anggap remeh, memiliki peluang terbaik di dunia,” dia menambahkan.

Nabila bilang lukisan itu terinspirasi dari sesebuah foto yang viral lebih dulu. Dalam foto tersebut seorang petugas kebersihan yang tak diketahui namanya bersimpuh di depan ka’bah.
Sendirian.

Foto itu kian dramatis dengan sudut pandang dari atas sehingga betul-betul menampakkan Masjidil Haram yang nyaris kosong dengan hanya satu pengunjung, petugas kebersihan itu. Situasi itu bertolak belakang dengan hari-hari sebelumnya, dengan ribuan orang beribadah.

#Copaste

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *